Jumat, 08 April 2016

BUTENA EDISI 5




A.Keracunan

Keracunan sebagai akibat penyerapan bahan-bahan kimia beracun atau toksik, seperti ammonia, karbon monoksida, benzene, kloroform, dan sebagainya. Keracunan dapat berakibat fatal ataupun gangguan kesehatan. Yang terakhir adalah yang lebih seringterjadi baik yang dapat diketahui dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Pengaruh jangka panjang seperti pada penyakit hati, kanker, dan asbestois, adalah akibat akumulasi penyerapan bahan kimia toksik dalam jumlah kecil tetapi terus-menerus.

Pertolongan pertama pada kecelakaan keracunan bahan kimia sebaiknya dilakukan jika dokter belum juga tiba di lokasi keracunan tersebut. Adapun cara mengatasi keracunan bahan kimia sebagai awal adalah pencegahan kontak bahan kimia dengan tubuh secepat mungkin.

Langkah-langkah untuk melakukannya adalah sebagai berikut:

1.      Cucilah bahan kimia yang masih kontak dengan tubuh (kulit, mata dan organ tubuh lainnya).

2.      Usahakan penderita keracunan tidak kedinginan.

3.    Jangan memberikan minuman beralkohol kepada penderita karena akan mempercepat penyerapan racun di dalam tubuh.

4.      Jika sukar bernafas, bantu dengan pernafasan dari mulut ke mulut.

Segera bawa ke rumah sakit.


Cara mengatasi keracunan bahan kimia juga dapat dilakukan dengan beberapa langkah lain jika bahan kimia racun tersebut masuk melalui mulut, kulit atau keracunan akibat adanya gas yang beracum beredar di sekeliling kita.


Cara mengatasi keracunan bahan kimia jika bahan racun masuk melalui mulut :

1.      Berilah minum berupa air atau susu 2 hingga 4 gelas.

2.  Jika korban keracunan sedang dalam keadaan pingsan, jangan memasukkan sesuatu (berupa makanan/minuman) melalui mulutnya.

3.    Masukkan jari telunjuk ke dalam mulut korban sambil menggerak-gerakkan jari di bagian pangkal lidah dengan tujuan agar si korban muntah.

4.      Jangan melakukan poin di atas jika korban keracunan minyak tanah, bensin, alkali atau asam.

5.      Berilah 1 sendok antidote dan segelas air hangat kepada korban Antidote itu dalam keadaan serbuk dan terbuat dari 2 bagian arang aktif, 1 bagian magnesium oksida dan 1 bagian asam tannat.


Cara mengatasi keracunan bahan kimia jika bahan racun melalui kulit :

1)      Cucilah bagian tubuh yang terkena dengan air bersih sedikitnya selama 15 menit.

2)      Lepaskan pakaian yang terkena bahan kimia.

Jangan mengoleskan minyak, mentega atau pasta natrium bikarbonat, kecuali untuk keracunan yang lebih tinggi/tertentu lainnya.


Cara mengatasi keracunan bahan kimia jika bahan racun berupa gas :

Untuk keracunan bahan kimia berupa gas maka sebaiknya memberikan udara segar sebaik-baiknya. Dan untuk pencegahan keracunan bahan kimia berupa gas sebaiknya sejak awal menggunakan masker. Sebab gas berupa klorin, hidrogen sulfida, fosgen, hidrogen sianida adalah bahan kimia gas yang sangat beracun.

Jadi, sebelum bekerja dengan bahan kimia, sebaiknya harus mengetahu lebih dahulu cara mengatasi keracunan bahan kimia tersebut untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan.


B.Luka Bakar

Kebakaran dan luka bakar sebagai akibat kurang hati-hati dalam menangani pelarut-pelarut organik yang mudah terbakar seperti eter, aseton, alkohol, dan sebagainya. Hal yang sama dapat diakibatkan oleh peledakan bahan-bahan reaktif seperti peroksida dan perklorat.

Pertolongan Pertama pada Luka Bakar adalah :

Bila mungkin segera bawa korban ke rumah sakit, apabila tidak mungkin dilakukan rendam bagian tubuh yg terbakar dalam wadah berisi air dingin.

Apabila luka bakar luas atau derajat berat dilakukan:

§  Jangan tarik/menarik pakaian yang melekat di luka

§  Jangan memberi minyak gosok, pelumas, odol atau antiseptica

§  Jangan memecah lepuh

§  Jangan menolong sendiri, kirim ke rumah sakit

§  Bila korban sadar berikan minum larutan garam (1/4 sendok teh tiap gelas 200cc), berikan satu gelas tiap jam.


Luka bakar akibat zat kimia:

1)      Terkena larutan asam.

2)      kulit segera dihapuskan dengan kapas atau lap halus.

3)      dicuci dengan air mengalir sebanyak-banyaknya.

4)      Selanjutnya cuci dengan 1% Na2CO3.

5)      kemudian cuci lagi dengan air.

Keringkan dan olesi dengan salep levertran.


Terkena logam natrium atau kalium:

1)      Logam yang nempel segera diambil.

2)      Kulit dicuci dengan air mengalir kira-kira selama 15-20 menit.

3)      Netralkan dengan larutan 1% asam asetat.

Dikeringkan dan olesi dengan salep levertran atau luka ditutup dengan kapas steril atau kapas yang telah dibasahi asam pikrat.


Terkena bromin:

1)      Segera dicuci dengan larutan amonia encer.

2)      Luka tersebut ditutup dengan pasta Na2CO3.


Terkena phospor:

1)      Kulit yang terkena segera dicuci dengan air sebanyak-banyaknya.

Kemudian cuci dengan larutan 3% CuSO4.

Luka bakar akibat benda panas:

1)      Diolesi dengan salep minyak ikan atau levertran.

2)      Mencelupkan ke dalam air es secepat mungkin atau dikompres sampai rasa nyeri agak berkurang.


C.Luka Kulit

Luka kulit sebagai akibat bekerja dengan gelas atau kaca ataupun karena tertusuk benda tajam luka sering terjadi padatangan atau mata karena pecahan kaca.

Pertolongan Pertama pada Luka Karena Tertusuk Benda Tajam:

§  Cabut benda tersebut dengan hati-hati

§  Dekontaminasi luka

§  Desinfeksi luka

§  Beri obat pada luka

§  Beri pembalut pada luka agar tidak terkontaminasi

§  Laporkan pada petugas

§  Jika luka terlalu parah cari pertolongan medis


D.Kebakaran

Kebakaran dapat terjadi apabila suatu rekasi kimia antara bahan dengan oksigen yang menghasilkan energi berupa panas dan cahaya (api). Panas akan merambat ke sekelilingnya yang selanjutnya akan mempercepat pula kebakaran.

Berikut ini jenis-jenis kebakaran berdasarkan cara penanganannya :

§  Jenis A merupakan jenis kebakaran yang melibatkan bahan-bahan “biasa” yang mudah terbakar seperti kayu, kertas, karet dan plastik (mengandung karbon). Untuk mengatasinya digunakan alat pemadam kebakaran air, serbuk kering atau selimut api. Jangan menggunakan air jika resiko bahaya listrik.

§  Jenis B merupakan jenis kebakaran yang melibatkan bahan yang mudah terbakar, meliputi cairan, seperti minyak tanah, bensin, alkohol. Untuk mengatasinya gunakan pemadam kebakaran jenis busa, cairan yang mudah menguap, karbon dioksida, serbuk kering, selimut api atau pasir. Jangan menggunakan busa bila ada kemungkinan resiko bahaya listrik, dan jangan sekali-sekali menggunakan air.

§  Jenis C bahan yang terbakar meliputi gas, misalnya metana, propana, acetilen, dan butana.Untuk mengatasinya menutup zat yang dapat menimbulkan gas yang mudah terbakar tersebut, dan dapat menggunakan pemadam kebakaran jenis BCF.

§  Jenis D kebakaran berasal dari logam (metal) yang mudah terbakar seperti natrium, kalium.


E.Sengatan listrik

Terkena sengatan listrik atau kesetrum sangat berbahaya dan dapat menyebabkan kematian seketika. Arus listrik yang melewati tubuh akan merusakkan jaringan tubuh seperti saraf, otot, serta dapat mengacaukan kerja jantung. Pada korban tersengat (kesetrum) listrik korban sering kali jatuh pingsan, mengalami henti napas, denyut jantung tak teratur atau bisa jadi malah berhenti sama sekali, dan mengalami luka bakar yang luas.

Berikut ini yang harus anda lakukan untuk menangani korban yang tersengat listrik adalah :

§  Lihat keadaan sekitar dan kondisi korban

Perhatikan terlebih dahulu kondisi si korban dan sekitarnya. Lihat apakah korban masih terhubung dengan aliran listrik atau tidak. Jangan terburu-buru langsung menyentuh atau memegang si korban. Jika korban masih terhubung dengan listrik, bisa jadi kita akan ikut kesetrum, walhasil kita jadi ikut menjadi korban.

§  Matikan sumber lisrik

Cari sumber listriknya dan matikan. Jika tidak bisa, singkirkan sumber listrik dari tubuh korban menggunakan benda yang tidak mengantarkan listrik, semisal kayu, plastik, atau karet.

§  Pindahkan korban

Jika lokasi kejadian tidak aman, pindahkan korban ke tempat lain, lalu segera bawa korban ke pusat layanan medis terdekat. Bisa juga dengan menghubungi nomor darurat agar si korban dijemput.

§  Lakukan perawatan

Sambil menuju atau menunggu bantuan medis datang, baringkan korban dalam posisi telentang. Posisi kaki diatur agar lebih tinggi dari kepala untuk mencegah terjadinya shock. Periksa pula pernapasan dan denyut jantungnya. Jika jantung atau napas korban terhenti, Anda bisa melakukan tindakan cardio pulmonal resuscitation (CPR), dengan catatan Anda menguasai teknik ini.

0 comments:

Posting Komentar